Off White Blog
China memperkenalkan 'tautan kereta tercepat di dunia'

China memperkenalkan 'tautan kereta tercepat di dunia'

Desember 2, 2020

Cina pada hari Sabtu mengumumkan apa yang disebutnya sebagai jalur kereta tercepat di dunia - kereta yang menghubungkan kota-kota modern Guangzhou dan Wuhan dengan kecepatan rata-rata 350 kilometer (217 mil) per jam.

Kereta berkecepatan super tinggi ini mengurangi perjalanan 1.069 kilometer menjadi perjalanan tiga jam dan memotong waktu perjalanan sebelumnya lebih dari tujuh setengah jam, kata kantor berita resmi Xinhua.


Pekerjaan proyek dimulai pada 2005 sebagai bagian dari rencana untuk memperluas jaringan berkecepatan tinggi yang pada akhirnya bertujuan menghubungkan Guangzhou, pusat bisnis di Cina selatan dekat Hong Kong, dengan ibukota Beijing, Xinhua menambahkan.

"Kereta itu bisa melaju 394,2 kilometer per jam, itu kereta tercepat yang beroperasi di dunia," Zhang Shuguang, kepala biro transportasi di kementerian kereta api, mengatakan kepada Xinhua.


Tes berjalan untuk layanan dimulai awal Desember dan tautan secara resmi masuk ke layanan saat dijadwalkan pertama kali melatih meninggalkan metropolis timur Wuhan pada hari Sabtu.

Sebagai perbandingan, rata-rata untuk kereta berkecepatan tinggi di Jepang adalah 243 kilometer per jam sementara di Prancis 277 kilometer per jam, kata Xu Fangliang, insinyur umum yang bertanggung jawab merancang tautan, menurut Xinhua.


Beijing memiliki program pengembangan kereta api yang ambisius yang bertujuan meningkatkan jaringan nasional dari 86.000 kilometer saat ini menjadi 120.000 kilometer, menjadikannya sistem kereta api paling luas di luar Amerika Serikat.

Cina meluncurkan jalur kecepatan tinggi pertamanya pada saat Olimpiade Beijing pada 2008 - layanan yang menghubungkan ibukota dengan kota pelabuhan Tianjin.

Pada bulan September, para pejabat mengatakan mereka berencana untuk membangun 42 jalur berkecepatan tinggi pada 2012 dalam perbaikan sistem besar-besaran sebagai bagian dari upaya untuk memacu pertumbuhan ekonomi di tengah penurunan global.

Jaringan ini menggunakan teknologi yang dikembangkan dalam kerjasama dengan perusahaan asing seperti Siemens, Bombardier dan Alstom.


Mengapa Harus Dari China? - Kereta Cepat Jakarta Bandung (Desember 2020).


Artikel Terkait